Polres Pasuruan Mengamankan Enam Orang Terkait Utang dan Penganiayaan

 512 total views,  2 views today

Kapolres Pasuruan AKBP Rofiq Ripto Himawan, S.I.K., S.H., M.H. diapit Kasat Reskrim dan Kasubbag Humas saat perlihatkan barang bukti
Kapolres Pasuruan AKBP Rofiq Ripto Himawan, S.I.K., S.H., M.H. diapit Kasat Reskrim dan Kasubbag Humas saat perlihatkan barang bukti

Pasuruan,Indonesia Jaya – Utang kadang membuat orang gelap mata, tapi jangan sampai menjadi terlena. Seperti yang menimpa S. karena urusan piutang ia dengan keempat rekannya harus berurusan dengan Polisi.

Masalah utang piutang ini dibeberkan depan sejumlah media di Gedung Tunggal Panaluan, Mapolres Pasuruan, Jumat pukul 11.00 WIB (12/6/20).

Kronologisnya, dimulai Amir Riyanto (34) warga Dusun Tonggowa, Desa Jatiarjo, Kecamatan Prigen, Kabupaten Pasuruan yang memiliki utang terhadap S.

Sebab utang tak kunjung dibayar, Muhaimin (37) warga Desa Tanggulangin, Kecamatan Kejayan, Kabupaten Pasuruan, pada Jumat sekira pukul 22.00 WIB (22/5/20) mengajak S menagih. Mereka berdua kemudian mengajak Ahmad Yani (37 Th), M, dan Mat Suja’i (58 Th). Dengan mengenderai mobil rental, kelima orang tersebut pergi ke rumah korban.

Sesampai dirumah korban, kelima orang itu mengawasi disekitar rumah korban. Korban yang mengetahui dirinya akan ditagih mencoba untuk melarikan diri.

Baca juga : Komunitas Sambung Seduluran Jawa Timur (KS2J), Beri Bantuan Alat Pelindung Diri (APD) dan Face Shield

Tapi tertangkap. Korban selanjutnya diikat dengan kawat dan dimasukkan ke dalam mobil. Entah apa yang dilakukan selama didalam mobil, yang jelas korban ditemukan pada Sabtu (23/5/20) sekira pukul 02.30 di pinggir jalan di Desa Wonosari, Kecamatan Wonorejo dengan kondisi luka parah.

“Korban diambil paksa oleh 5 orang pada malam harinya, terkait dengan masalah utang piutang kemudian disiksa dianiaya, sampai kemudian kondisinya cukup memprihatinkan.” Ujar Kapolres Pasuruan, AKBP Rofiq Ripto Himawan.

Satreskrim Polres Pasuruan kemudian turun tangan dan melakukan penyelidikan. Dari penyelidikan itu Muhaimin, Ahmad Yani dan Mat Sujai dapat diamankan pada Rabu (27/6/20).

Saat ini, Total 4 tersangka berhasil diamankan setelah satu lagi tersangka M menyerahkan diri pada Senin (8/6/20). Sedangkan S statusnya masih dalam pencarian Polisi.

“Tersangka datang dengan diantar Kepala Desa nya. Karena kami menghimbau untuk menyerahkan diri dengan baik – baik.” Jelas Rofiq.

Tak berhenti sampai disini, saat petugas menggeledah rumah Mat Sujai, petugas menemukan 4 buah bondet. 3 diantaranya telah dikirim ke Labfor.

“Kami masih menunggu hasil dari labfor, Nantinya itu akan kita jadikan sebagai salah satu alat bukti.” Paparnya.

Dari Pengembangan bondet itu, didapati dua nama lagi. Yakni Hasan (37 Th) dan Buhori (65 Th).” Saudara H adalah orang yang merakit bondet sedangkan saudara B adalah orang yang mendistribusikan bondet.” Imbuh Rofiq.

Baca juga : Semoga Engkau Dekat Disisinya, Bung Agus Purwanto, BA

Hasan dan Buhori siang tadi ikut disertakan dalam pers rilis. Sayang, pemasok bahan baku, sebut Rofiq, masih dalam proses pengejaran Polisi.

“Bahan bakunya dari saudara Ms dan S yang ada di wilayah Kraton. Harapan saya Ms dan S silahkan kooperatif. Silahkan ke aparat kepolisian. Kalau tidak, sampai kemanapun akan kami cari dan kita tangkap. Karena kami sudah sepakat bahwa ini masuk dalam kategori UU darurat no 12 tahun 51 yang ancaman pidananya 12 tahun penjara.” Jabarnya.

Secara khusus, Kapolres berpesan kepada masyarakat luas, agar berhati – hati dalam menghadapi permasalahan perdata. Jangan sampai, masalah perdata mengarah ke ranah pidana.

“Harapan saya, ini menjadi pembelajaran bersama. sebenarnya ini masuk dalam ranah keperdataan kemudian melakukan tindakan melanggar hukum dengan melakukan penganiayaan sehingga harus berhadapan dengan proses pidana.” Pungkasnya.

Kini tersangka terancam Pasal 328 JO 170 KUHP penculikan dan secara bersama – sama melakukan kekerasan terhadap orang dengan ancaman pidana 12 tahun.

Beserta tersangka turut diamankan Barang bukti berupa 1 unit motor honda vario 125 warna hitam nopol N – 6385 – TCS, 1 buah sarung warna hitam motif garis milik Yani, 1 buah sarung hijau motif garis milik Muhaimin, 1 buah jaket kulit hitam milik Muhaimin dan 1 buah pedang dengan sarungnya milik Muhaimin. (Haidir)

Bagikan berita ini

Recommended For You

About the Author: Ipin

SELALU MENJADI YANG LEBIH BAIK, ''Kalau Benar Kenapa Harus Takut, Kalau Bersih Kenapa Harus Risih"

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!