Ketua DPD RI Minta Pengusaha Konstruksi Perhatikan Kualitas Dan Isu Lingkungan

 38 total views,  2 views today

 

Ketua DPD RI bersama Wakil Gubernur Bengkulu di Bandara Fatmawati Soekarno, Kota Bengkulu, Jumat (9/4/2021).
Ketua DPD RI bersama Wakil Gubernur Bengkulu di Bandara Fatmawati Soekarno

Bengkuku, Indonesia Jaya – Maraknya proyek infrastruktur yang sedang dikerjakan pemerintah, menjadi angin segar bagi pengusaha konstruksi nasional. Terutama prioritas perumahan dan pengairan yang digenjot di Provinsi Jawa Timur.

Jawa Timur akan mendapat prioritas sejumlah proyek infrastruktur dan pemukiman yang menjadi program prioritas pemerintah di tahun ini dengan potensi nilai proyek mencapai Rp139,07 triliun.

Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti, menyambut baik geliat sektor ini. Namun, ia berharap kontraktor memperhatikan kualitas dan isu lingkungan, melalui green construction. Jangan sampai, lanjutnya, menimbulkan ekses kerusakan lingkungan yang berakibat banjir.

“Proyek infrastruktur yang dipriotaskan pada bidang pemukiman di Jawa Timur dengan nilai Rp139,07 triliun, kita harapkan akan mampu menggerakan roda bisnis sektor konstruksi, selain pemukiman proyek lain yang digarap adalah sumber daya air (SDA), serta jalan dan jembatan,” tuturnya, Jumat (9/4/2021).

Namun, Ketua Dewan Kehormatan Kadin Jawa Timur itu mengingatkan agar pembangunan proyek ini memperhatikan segala dampak yang dapat timbul, terutama banjir.

“Pembangunan bukan sekadar membuat sisi pragmatis berupa kemudahan semata. Tetapi juga keamanan dan kenyamanan lingkungan sekitar dari pembangunan tersebut,” tuturnya.

Senator asal Jawa Timur itu juga mengingatkan terkait kualitas pembangunan.

“Pengusaha konstruksi harus memastikan agar nilai proyek yang besar berbanding lurus dengan kualitas yang dikerjakan. Sehingga faktor keamanan pun bisa terpenuhi,” ujarnya.(Eko Tronjol)

Bagikan berita ini

Recommended For You

About the Author: pemimpin redaksi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!